Pages

21 December 2011

Mana kita punya?

Aku ada seorang anak perempuan. Namanya Khaulah.
Berusia 1tahun 8bln 2minggu. Dia suka makan keropok.
Eh eh, jap. Aku ADA?
Aku punya ke? Bukan.
Eh, tapi aku anak ini lahir dari perut seorang perempuan yang bergelar isteri aku? Jadi aku punya la kan?

Mimi suka makan Friskies.
Walaupun Friskies agak mahal, aku bagi Mimi makan Friskies sejak dia berusia remaja.
Aah, Mimi kucing jantan pendatang ke rumah aku sejak berusia remaja, yang suka dengan pergaduhan.
Tapi selalu tewas dan calar balar. Jadi aku namakan si jantan ini dengan nama Mimi.hehe
Eh eh, jap. Kucing AKU?
Aku punya kan? Kenapa bukan?
Eh, tapi aku yang bagi dia makan dari usia remaja. Mimi dah lari dari keluarganya dan dia lebih manja dengan aku dan Friskies kesukaannya!
Friskies pun dibeli dengan duit aku? Jadi aku punya la kan?

Akhirnya dapat jugak aku masuk rumah ni!
Lama betul urusan jual/beli. Sign bank sini, sign lawyer sana.
Follow up sana sini. Penat! Makan berbulan-bulan!
Tapi Alhamdulillah akhirnya rumah ini benar-benar menjadi milik aku dan keluarga.
Eh eh, jap. Rumah AKU?
Iye la aku punya? Kan? Kan?
Eh, tapi aku yang bayar bulanan dengan hasil titik peluh aku sendiri! Walaupon duit deposit aku kongsi bersama isteri, tapi isteri aku redho dan benar-benar izinkan aku menulis geran rumah ini dengan nama aku! Tambahan pula aku yang follow up semua urusan pindah milik. Leceh tau! Jangan main-main. Jadi aku punya la kan?


Memang la semua benda atas malah di bawah bumi ni semua yang kita usahakan. Tapi belum tentu kita punya bro!
So camne kita nak pastikan barang atau hasil usaha kita tu betul-betul kita yang punya?
PEMILIKAN MUTLAK.

Kita hanya boleh mengaku sesuatu tu milik kita, jika kita memilikinya secara mutlak.
Faham tak?
Mutlak tu maksudnya kita yang menentukan segala apa perubahan atau nasib atau apa saja berkaitan dengan barang tersebut.

Sebagai contoh, kalau bola tu kita punya, kita la yang kawal kembang kempisnya bola tu, kita la yang mengawal segala pergerakan bola tu.
Kalau orang lain sepak pun kita boleh kawal kelajuan bola tu!
Langsung tak tertakluk dengan graviti mahupun hukum alam. Segalanya yang melibatkan bola tu semuanya tertakluk di bawah kuasa kita secara mutlak!
Ada ke bola macam ni?
Eh, bukan bukan bukan. Ada ke kita berkuasa untuk ‘memiliki’?

Kita hanya diamanahkan untuk menjaganya.
Mana ada kita punya. Sedangkan denyutan jantung kita sendiri kita tak boleh nak kawal!


Jadi jalankanlah amanah mengikut kehendak tuan barang tersebut kan?
Jangan bajet barang itu kita punya sebab kita yang usahakan. Tak tahu malu namanya.
Kalau ada anak, besarkanlah dengan didikan agama Allah.
Kalau ada binatang belaan, peliharalah hak-haknya sejajar dengan lumrah yang diberikan Allah.
Kalau ada rumah, selenggaralah dengan unsur-unsur agama Allah.

"..Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali."(2:156)

WA

No comments: